2022-10-07

SGOnline

Bersinar & Informatif

Ratusan Pejabat Pemkot Cirebon Dimutasi Secara Virtual

2 min read

CIREBON, (SGOnline).-

Walikota Cirebon, H Nashrudin Azis, melantik sebanyak 662 pejabat di lingkungan Pemda Kota Cirebon, Jumat (3/9/2021). Sebagian besar pejabat dilantik melalui virtual, sedangkan puluhan lainnya secara langsung di lobi gedung Setda Kota Cirebon.

Pelantik terdiri dari pejabat eselon II sebanyak 26 orang, pejabat eselon II hasil lelang jabatan (open bidding) sebanyak tiga orang, pejabat eselon III sebanyak 114, dan pejabat eselon IV sebanyak 519 orang.

Adapun tiga pejabat eselon II hasil open bidding yakni Kepala Badan Kepegawaian dan Pengembangan Sumber Daya Manusia, Kepala Dinas Pemuda dan Olahraga, serta Kepala Badan Kesatuan Bangsa dan Politik.

“Pelantikan hari ini merupakan implementasi dari Perda Kota Cirebon Nomor 5/2021 tentang Pembentukan dan Susunan Perangkat Daerah Kota Cirebon,” kata Azis.

Selain menyesuaikan perubahan Susunan Organisasi Tata Kerja (SOTK) di lingkungan Pemda Kota Cirebon, pelantikan ini juga sebagai tindak lanjut pengisian kekosongan jabatan.

Pelaksanaan pengisian Jabatan Pimpinan Tinggi Pratama atau eselon II di Kota Cirebon telah dilakukan secara terbuka dan kompetitif sesuai dengan kondisi kedaruratan kesehatan di masa pandemi Covid-19,tambahnya

“Juga telah sesuai dengan SE Menpan RB Nomor 52/2020 dengan prinsip pemanfaatan aplikasi teknologi yang dilakukan dengan online atau video conference,” katanya.

Kepada pejabat yang diberikan amanah pada jabatan baru, Azis berharap, mereka dapat melaksanakan tugas dengan sebaik-baiknya. “Cermati setiap perubahan,” ujar Azis.

Hal ini dikarenakan tuntutan zaman semakin kompleks dan tidak dapat diprediksi, sehingga dapat menjadi ancaman. Namun ancaman itu justru dapat diubah menjadi peluang untuk mencapai prestasi yang gemilang.

“Saya juga berpesan untuk senantiasa saling bantu dan bekerja sama melewati masa sulit ini,” kata Azis.

Ia juga meminta kepada pejabat yang baru dilantik untuk dapat menjalankan amanah yang diberikan dengan sebaik-baiknya. “Amanah yang sudah diberikan harus disyukuri dan dipelihara sebaik-baiknya,” katanya. (Herwin/SGO)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.