2022-12-08

SGOnline

Bersinar & Informatif

Peringatan Maulid Nabi Harus Dijadikan Bahan Introspeksi

2 min read

CIREBON, (SGOnline).-

Bupati Cirebon H Imron, menghadiri Peringatan Maulid Nabi Muhammad SAW di Masjid Pondok Pesantren Al Mubarok Karangmangu, Kecamatan Susukan Lebak, Kabupaten Cirebon, Sabtu (9/10/2021).

Dalam sambutannya, bupati menyebutkan, peringatan hari besar tersebut sejak dua tahun terakhir berbeda dengan tahun sebelumnya akibat pandemi Covid-19.

Namun begitu, kata Imron, semangat hari kelahiran Nabi Muhammad Saw harus terus ditanamkan umat muslim, terutama para santri. “Harus dijadikan sebagai bahan introspeksi atau mengaji diri pada peringatan ini,” kata Bupati Imron.

Imron mengatakan, semangat dari Nabi Muhammad Saw yang bisa dilakukan para santri di Pondok Pesantren Al Mubarok yakni, bersama-sama membangun kemajuan. Pada zaman globalisasi ini, semua punya kesempatan luas untuk maju. Namun, tantangan yang bakal dihadapi akan lebih berat.

“Sekarang ini, tidak lihat dari mana, mau dia anak pejabat atau bukan, kalau tidak mampu ya tidak akan diberikan kesempatan,” katanya.

Selain itu, Imron juga mengimbau orang tua santri agar terus mengawasi anaknya agar tidak percaya dengan kabar hoaks, terutama jangan sampai menganggap media sosial sebagai tempat belajar utama.

Imron mengatakan, beberapa penyebaran hoaks terjadi karena banyak orang yang percaya dengan kabar hoaks di media sosial dan menjadi rujukan. “Ponpes ini kan banyak kiai, tinggal kalian ngaji yang benar. Negara kita multi segala macam, mari jaga negara kita ini bersama-sama,” katanya.

Pengasuh Ponpes Al Mubarok Ustadz Abdul Basyit mengatakan, Peringatan Maulid Nabi Muhammad Saw dilakukan sesuai protokol kesehatan, yakni mengenakan masker dan tidak berkerumun.

“Acara ini rutin dilakukan setiap tahunnya,   biasanya Maulid Nabi, dan Haul belum bisa dilakukan secara Akbar karena belum dibolehkan mengingat masih pandemi,” kata Abdul. (Andi/SGO)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *