2022-09-27

SGOnline

Bersinar & Informatif

Kepala BKD Optimistis Target PAD Kota Cirebon Rp 516,9 Miliar Tercapai

2 min read

CIREBON, (SGOnline).-

Badan Keuangan Daerah (BKD) Kota Cirebon optimistis target Pendapatan Asli Daerah (PAD) pada tahun 2021 tercapai. Hal ini seiring perekonomian mulai menggeliat sejak Kota Cirebon menerapkan kebijakan PPKM Level 3.

Kepala BKD Kota Cirebon, Arif Kurniawan, memaparkan, target PAD Kota Cirebon di tahun 2021 sebesar Rp 516,9 miliar. Berdasarkan laporan per 31 Agustus 2021, realisasi PAD sudah sebesar Rp 224,53 miliar atau 43,44 persen. “Melihat situasi sekarang ini, optimis target PAD di tahun 2021 bisa tercapai,” kata Arif, Rabu (8/9/2021).

Target PAD tersebut berasal dari pajak daerah sebesar Rp 192,01 miliar, retribusi daerah Rp 15,09 miliar, hasil pengelolaan daerah yang dipisahkan Rp 8,05 miliar dan pendapatan lain-lain yang sah, termasuk RSD Gunung Jati sebesar Rp 301,73 miliar. “Realisasi pajak daerah bisa dilihat secara online di situs resmi BKD Kota Cirebon,” ujarnya.

Sampai dengan 31 Agustus 2021, sambung Arif, realisasi retribusi daerah sebesar 45,25 persen, hasil pengelolaan daerah yang dipisahkan sebesar 76,82 persen dan pendapatan lain-lain yang sah sebesar 36,67 persen. Sedangkan pajak daerah sampai dengan 8 September 2021 sebesar 54,57 persen. “Itu di bulan Agustus, sekarang sudah pertengahan September angkanya mulai ada kenaikan,” beber Arif.

Sementara itu, Wali Kota Cirebon, H Nashrudin Azis, bersyukur kini kasus Covid-19 mulai melandai. Menurutnya, kondisi baik ini harus terus dijaga, bahkan sampai pandemi benar-benar berakhir. “Masyarakatnya sehat, roda perekonomian perlahan meningkat lagi, insya Allah pendapatan daerah bisa tercapai targetnya,” kata Azis.

Pandemi Covid-19, sambung Azis, telah membuat pihaknya mengubah banyak kebijakan terkait anggaran dalam postur APBD. Penyesuaian anggaran dibutuhkan guna penanganan virus Corona. “Tapi kita harus optimis akan bangkit seiring dengan situasi yang mulai terkendali ini. Namun jangan abaikan protokol kesehatan, dan vaksin,” ucapnya. (Herwin/SGO)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.